Orang Asia Yang Gemar Berjudi

Keyakinan kuat pada keberuntungan, nasib, atau keberuntungan ini adalah bagian dari kekuatan pendorong di belakang orang Asia dan berjudi. Bukan kebetulan ada proporsi perjudian orang Asia yang begitu tinggi. Faktor budaya yang dalam tidak hanya mendorong perjudian tetapi juga mencegah mencari bantuan ketika menjadi kompulsif atau adiktif.

“Kami memiliki pepatah ini dalam bahasa Cina: Jika Anda tidak berjudi, Anda tidak tahu betapa beruntungnya Anda.” — Penjudi Cina anonim

Penelitian menunjukkan orang Asia di AS memiliki jumlah penjudi patologis yang tidak proporsional (yaitu kecanduan) dibandingkan dengan populasi Amerika pada umumnya. Menurut Dr. Timothy Fong, seorang Associate Professor Klinis Psikiatri di Semel Institute for Neuroscience and Human Behavior di UCLA dan co-director Program Studi Perjudian UCLA, tingkat kecanduan judi berkisar dari 6 persen hingga hampir 60 persen, tergantung pada etnis Asia tertentu (pengungsi Asia Tenggara mendapat skor tertinggi) dibandingkan dengan tingkat nasional 1 hingga 2 persen.

Faktor Budaya

Ada beberapa faktor budaya yang dapat memengaruhi perjudian di antara orang Asia di sini, di AS. Ketika kita menelusuri akarnya kembali ke Asia, Anda dapat melihat budaya Asia lebih memandang perjudian sebagai aktivitas sosial daripada masyarakat Amerika arus utama.

  • “Orang China tidak [mempunyai] masalah dalam berjudi bahkan jika mereka bermain Mahjong. Anda tahu, hal ini tampak seperti aktivitas perjudian tetapi ada lebih banyak aktivitas sosial yang terlibat. Unsur kegiatan sosial dalam keseluruhan kegiatan”.
  • “Ada festival yang disebut ‘Diwali.’ [Pada festival itu] orang-orang datang ke rumah kami untuk bermain kartu. Itu adalah [bagian dari] budaya kita. Selama waktu itu semua anggota keluarga saya bertemu di satu tempat dan mereka menikmati bermain kartu bersama dan permainan lainnya dan saat itulah saya menyadarinya. Saat itu yang saya lakukan hanya bermain kartu dan saya bermain untuk mendapatkan uang.”
  • “Orang Korea memiliki dua kali setahun untuk acara yang besar, dan kami akan sangat rentan untuk berjudi. Liburan Tahun Baru dan Hari Thanksgiving ketika semua anggota keluarga kami berkumpul untuk makan besar dan liburan. Kita sering cenderung memainkan beberapa permainan kartu. Kami terkadang akhirnya mencoba memasukkan beberapa jumlah uang ke dalam permainan. Itu menaikkan motivasi kami untuk mulai berjudi.”

Peran penting lainnya adalah penekanan serta penghargaan yang tinggi budaya Asia adalah kepada takhayul, numerologi, serta gagasan “keberuntungan” dibandingkan dengan budaya Barat. Akibatnya, menang atau kalah membawa rasa identifikasi yang jauh lebih berat karena dapat dianggap sebagai cerminan diri. “Orang Asia juga mempromosikan tema situs slot online gacor, percaya takhayul, dan merasa bahwa takdir telah ditentukan oleh nenek moyang, yaitu, seseorang yang ‘beruntung’ dalam perjudian dianggap diberkati oleh para dewa,” kata Fong.

Sosialisasi dalam Perjudian

Karena perjudian adalah bentuk sosialisasi bagi orang Asia, kasino di AS memanfaatkannya dengan memasarkan secara agresif kepada orang Asia — terutama imigran Asia — dengan menawarkan penghibur Asia, makanan etnis, transportasi gratis, dan bahkan dealer kartu yang berbicara bahasa Asia. Di Commerce Casino di luar Los Angeles, orang Asia diperkirakan mencapai 80 hingga 90 persen pelanggan. Di Connecticut, Foxwoods Casino mempunyai versi situs webnya sendiri yang dituliskan dengan bahasa Cina juga Vietnam.

“Dengan perjudian, tidak ada kendala bahasa,” kata Chien-Chi Huang, Spesialis Program Komunitas Asia untuk Massachusetts Council on Compulsive Gambling. Selain itu, para ahli mengatakan kasino secara khusus memberikan imigran rasa solidaritas dari kesulitan akulturasi ke negara baru dengan mengisi kekosongan psikologis dan sosial yang mendalam.

“Untuk imigran Asia, seringkali sulit untuk menemukan tempat di mana mereka cocok, tetapi kasino dan klub kartu dapat memberikan rasa komunitas yang mereka butuhkan,” kata Michael Liao, yang ayah tirinya dari Taiwan mengumpulkan $ 40.000 dalam hutang perjudian sebelum mencari bantuan.

Fong menambahkan, mentalitas imigran tentang pengambilan risiko dan keberanian juga dapat membuat mereka lebih rentan terhadap perjudian patologis, “Orang-orang yang datang ke sini untuk mengambil kesempatan dan datang ke Amerika lebih cenderung berjudi karena berimigrasi ke Amerika dari tanah air Anda adalah pertaruhan besar. dalam dan dari dirinya sendiri. Kami tidak dapat membuktikan ini tetapi kemungkinan besar mereka memiliki semacam kecenderungan biologis untuk berjudi secara umum, dalam kehidupan. Sangat mudah untuk mereka pergi ke kasino apabila mereka sudah datang di sini walaupun mereka mungkin sangat tidak mampu.”

Sementara perjudian dapat diterima secara sosial di antara orang Asia, kehilangan kendali dan memiliki masalah dengan itu tidak. Selain rasa malu budaya, pecandu judi juga kehilangan integritasnya dalam masyarakat.

Kepercayaan Banyak Orang

“Orang-orang tidak akan mempercayai penjudi yang kehilangan banyak uangnya dan mereka juga tidak ingin berbisnis Bersama dengannya. Jadi meskipun mereka tidak akan mengatakan apa pun di depannya, orang-orang mengetahui bahwa dia adalah seorang penjudi dan tidak akan bekerja dengannya. Selain itu, penjudi tidak akan memberi tahu orang lain berapa banyak yang telah hilang dan seberapa parah dia kecanduan.”

Untuk mengatasi stigma ini dan memperbaiki rasa malu yang terkait dengan kecanduan judi, para advokat Asia mencoba mengubah persepsi bahwa ini bukan masalah moral tetapi kesehatan mental. Selain itu, sebagai terapis, kita juga harus mengubah hubungan yang para penjudi Asia tempatkan pada pentingnya uang.

Bill Lee, seorang pecandu judi Cina yang sedang pulih, merangkum ini dengan baik dalam bukunya, Born to Lose: Memoirs of a Compulsive Gambler: “Saya tumbuh dengan membuktikan diri saya melalui uang, dan seperti orang tua saya yang berdebat siang dan malam karena kekurangan uang. , aku terlalu menekankannya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *